Ketahui Fakta Penyakit Langka Stiff Person Syndrome

Ketahui Fakta Penyakit Langka Stiff Person Syndrome
Ketahui Fakta Penyakit Langka Stiff Person Syndrome

Stiff person syndrome adalah penyakit langka yang menyasar sistem saraf. Pengidapnya mengalami kejang otot dan menurunnya kepekaan terhadap sentuhan. Penyanyi Celine Dion baru-baru ini diberitakan mengidap stiff person syndrome sehingga harus menunda tour-nya.

Hingga kini, penyebab pasti stiff person syndrome masih terus diteliti. Namun, sebagian besar ahli menduga kalau penyakit saraf tersebut disebabkan oleh gangguan autoimun. Kondisi ini terjadi ketika sistem kekebalan tubuh yang seharusnya melawan benda asing (bakteri dan virus) malah merusak sel-sel yang sehat.

Apa Penyebabnya?
Melansir dari Yale Medicine, sindrom langka ini terjadi ketika sistem kekebalan tubuh menyerang protein yang disebut dekarboksilase asam glutamat (GAD). Protein tersebut membuat zat yang disebut asam gamma-aminobutirat (GABA). Nah, GABA ini mengatur gerakan saraf dengan mengurangi aktivitas saraf.

Baca Juga :   Inilah Salep Kurap yang Ampuh

Ketika jumlah GABA semakin rendah, saraf-saraf tersebut akan selalu aktif. Kemungkinan, kondisi tersebut yang menyebabkan kejang otot pada pengidap stiff person syndrome. Pasalnya, lebih dari 60 persen pengidap sindrom ini memiliki sel anti-GAD dalam darah dan cairan serebrospinal (cairan yang mengelilingi otak).

Selain rendahnya jumlah GABA, sebagian besar pengidap stiff person syndrome juga mengidap penyakit autoimun lainnya, seperti diabetes tipe 1, vitiligo dan anemia pernisiosa. Kondisi ini juga rentan menyasar pengidap kanker. Meski begitu, seluruh dugaan tersebut masih terus diteliti.

Begini Tanda-Tanda Stiff Person Syndrome
Gejala utama stiff person syndrome adalah otot kaku pada bagian tubuh dan tungkai. Kekakuan ini seringkali terjadi bersamaan dengan kejang otot. Nah, ada sejumlah faktor yang memicu kejang, beberapa di antaranya karena rangsangan lingkungan (seperti suara keras) atau tekanan emosional.

Baca Juga :   Cara Alami Atasi Nyeri Haid yang Tak Tertahankan

Dalam kasus yang cukup parah, kejang otot dapat membuat pengidapnya jatuh saat otot-otot mengendur. Seiring waktu, gejala tersebut bisa membuat pengidapnya sulit berjalan hingga lumpuh. Pengidap sindrom ini juga berisiko mengalami depresi dan kecemasan. Sebab, penyakitnya sulit diprediksi dan rendahnya GABA bisa mengganggu bagian otak yang mengatur kecemasan.

Cara Mendiagnosis Stiff Person Syndrome
Tidak mudah untuk mendiagnosis stiff person syndrome. Dokter perlu mencari gejala khas sindrom ini dan melakukan pemeriksaan secara komprehensif. Pada umumnya, dokter melakukan pemeriksaan tambahan, seperti tes darah dan analisis cairan tulang belakang untuk membantu proses diagnosis. Tes tambahan tersebut bisa membantu dokter untuk mencari tingkatan kadar antibodi GAD.

Baca Juga :   Cara Merawat Wajah agar Tetap Sehat dan Segar

Selain tes-tes di atas, pemeriksaan elektromiografi juga bisa dilakukan untuk mempelajari aktivitas listrik otot rangka. Lewat pemeriksaan tersebut, dokter mengidentifikasi gerakan abnormal yang umumnya dialami oleh pengidap sindrom ini.

Bisakah Diobati?
Sayangnya, hingga kini belum ditemukan obat untuk stiff person syndrome. Namun, dokter meresepkan sejumlah obat-obatan untuk meredakan gejalanya. Misalnya, obat penenang, pelemas otot, dan steroid. Imunoglobulin intravena dan plasmaferesis adalah imunoterapi yang kerap diresepkan untuk mengelola gangguan autoimun.